Harian Dewata

Totalitas Pemerintah Pusat Mendukung PON XX Papua

Pekan Olahraga Nasional ke-20 alias PON XX siap diselenggarakan mulai 2 Oktober 2021 hingga Jumat 15 oktober 2021, di Provinsi Papua dengan protokol kesehatan khusus.

Demi mendukung pelaksanaan PON Papua berjalan lancar, pemerintah melalui Satuan Tugas Penanganan Covid-19 menyebut telah menyiapkan fasilitas kesehatan terapung.

Fasilitas kesehatan ini akan memanfaatkan KM Tidar yang bersandar di Pelabuhan Jayapura. Adanya fasilitas kesehatan ini bisa dimanfaatkan sebagai tempat isolasi terpusat dan fasilitas vaksinasi.

“Hal ini upaya antisipasi yang dilakukan pemerintah mengingat pelaksanaan PON akan meningkatkan kegiatan sosial masyarakat,” Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Prof Wiku Adisasmito, dalam Keterangan Pers di situs resmi Satgas Covid-19.

Meski menyediakan fasilitas kesehatan terapung, pemerintah tetap tidak lupa melakukan upaya pencegahan. Salah satunya, dengan memastikan protokol kesehatan dijalankan secara disiplin oleh masyarakat.

“Karena itu dibutuhkan komitmen masyarakat agar pelaksanaan PON ke-20 ini dapat berjalan dengan lancar dan bebas COVID-19,” ungkap Wiku.

Sebelumnya diberitakan, Ketua Umum Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Pusat, Marciano Norman mengatakan, kesiapan venue PON XX Papua yang dilaksanakan di empat daerah sudah hampir 100 persen.

“Di Papua nanti kita akan melaksanakan pertandingan di empat latar yaitu Kabupaten Mimika, Kabupaten Merauke Kabupaten Jayapura dan Kota Jayapura,” ujar Marciano dalam konferensi pers secara daring, pada Jumat, (10/9/2021).

Kata Marciano, ada sembilan venue untuk sembilan cabor dan 12 disiplin di Kabupaten Mimika. Sedangkan di Kabupaten Merauke ada lima venue, dengan enam cabang olahraga dan enam disiplin.

Kemudian, di Kabupaten Jayapura ada 14 venue, dengan 14 cabang olahraga dan 21 disiplin. Serta Kota Jayapura sendiri terbanyak yakni 16 venue, dengan 16 cabang olahraga dan 22 disiplin.

“Untuk kesiapan venue secara umum, kondisi terakhir yang kita dapatkan untuk Kota Jayapura yang 100 persen sudah 13 venue, yang tiga masih proses pekerjaan terakhir. Dan yang paling belakang adalah venue yang masih memerlukan perhatian, yaitu penyelesaian akhir terkait juga kedatangan peralatan yang masih kita tunggu,” jelasnya.

Kabupaten Jayapura sendiri, ada dua venue yang masih dalam proses pekerjaan, paling akhir adalah venue Rugby.

“Venue ini kondisinya masih 50 persen, bulan ini kita harapkan selesai karena Rugby juga pertandingan yang termasuk terakhir. Baru akan mulai rangkaian pertandingan pada 10 Oktober dan akan selesai pada 13 Oktober. Oleh karenanya saya yakin selesai dengan baik,” kata Marciano.

Sementara, untuk Kabupaten Mimika masih ada 3 venue yang dalam proses perbaikan penyesuaian, khususnya untuk olahraga terjun payung dan juga olahraga olahraga yang terkait PON.

“Sedangkan, untuk Merauke ada 5 venue yang seluruhnya sudah selesai 100 persen,” katanya.

Lebih jauh dia menjelaskan, ada 37 cabor yang akan dipertandingkan dengan 56 disiplin dan 681 nomor pertandingan dan akan memperebutkan 2.239 medali.

Sedangkan atlet yang akan berangkat ada 7.039 atlet dengan kuota ofisial 50 persennya jadi ada 3.519. Selanjutnya ada technical delegate 60, wasit luar negeri 34, wasit nasional 1.847 dan Ketua Panpel 53.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *